Sunday, 17 July 2011

Catatan Perjalanan (Bhg. 5)

Kg. Habu, Cameron Highland 2001
Bahagian ke lima

Bergaduh dalam hujan lebat

Kami berjalan kaki melalui jalan tanah merah berbatu dan berlumpur. Berlumpur mungkin disebabkan oleh hujan malam tadi. Aku dan Joe mula bergerak melintasi satu demi satu kumpulan yang terbentuk disebabkan oleh aliran dan minat yang sama. Mungkin mereka dari kuliyah yang sama atau mereka menyertai persatuan ini pada batch yang sama. Seronok dapat berkenalan dengan kumpulan-kumpulan mereka itu.

Setelah berlalu beberapa jam, kami menemui kampung Mansun. Batin kampung itu namanya Batin Singa... Sebab apa namanya Singa? Dalam hati aku berkata mungkin sebab dia garang macam singa.

"Dia tu memang garang, sape-sape masuk kampung dia dengan niat tak baik akan dihalaunya dengan parang panjang...", cerita dari seorang senior.

"Mana satu batin Singa tu?" tanya aku.

"tu... yang tengah tu...", senior menunjuk ke arah seseorang. Dan ketika itu ada senior-senior pergi menegur batin dan penduduk kampung Mansun ini.

HA... HA... HA..., tergelak besar aku..., apa tidaknya, rambutnya sebijik macam singa jantan. Mengerbang. Badannya 'tough'. Layak la dilantik jadi batin. Dan layaklah dipanggil batin Singa.

Aku tanya pada senior itu, "adakah nama singa itu hanya gelaran?".

Senior menjawab "tak lah... itu nama betul dia".

Ya Allah... betullah nama itu satu doa. Bila dah selalu orang sebut nama itu maka ia akan jadi macam doa. Kalau baik nama itu bererti baiklah doa untuknya. Sebab itu Nabi S.A.W. melarang nama yang tidak baik diberikan kepada anak-anak.

Kampung Mansun ini agak istimewa sebab ada sebuah sekolah dibina di kampung ini. Sekolah ini agak besar dan moden. Anak-anak orang asli sekitar ini semuanya bersekolah di sini. Ramai guru-guru daripada luar yang dilantik dan datang mengajar di sekolah ini untuk mengajar anak-anak orang asli. Masa kami lalu di kampung ini sekolah tengah cuti. Jadi, sekolah ini kosong dan sunyi. Kerana cuti sekolah juga kami berprogram di sini. Kerana berhasrat nak bersama dengan anak-anak orang asli dan boleh melakukan macam-macam aktiviti bersama mereka.

Kami meneruskan perjalanan setelah selesai sesi singgah dan menegur sapa ketika melalui mana-mana kampung. Saat itu jugalah kami ambil masa untuk rehat seketika sebelum menyambung kembara kami.

Dengan arahan yang diterima, perjalanan dimulakan semula. Kami bergerak mengikut kumpulan-kumpulan yang semakin serasi dan mesra. Kami melalui hutan yang semakin tebal. Di sebelah kiri lembah dan di sebelah kanan bukit yang padat dengan hutan hijau. Pokok-pokok besar menjulang tinggi memayungi kami dengan teduhan bayang dedaunan. Namun sinar mentari masih mencuri-curi mengintai di celah-celah dedaunan menambahkan pesona keindahan alam semula jadi. Bunyi unggas dan serangga liar kedengaran semakin nyaring bertingkah-tingkah dari dekat dan jauh.

Sambil berjalan kami sentiasa bertawakkal dan berdoa dalam hati moga dijauhi perkara-perkara yang memudharatkan dan mengganggu program kali ini. Kami juga diingatkan supaya menjaga tatasusila ketika di dalam hutan tabal. Terutama mulut kena jaga betul supaya tidak berlaku perkara yang tidak diingini.

Sudah jam 4 petang. Kami belum tiba di destinasi yang ditujui. Hari makin gelap. Ada tanda-tanda hujan akan turun. ketika ini kami sudah bersedia menghadapi sebarang kemungkinan.

Seperti yang dijangka, hujan mulai turun dengan lebatnya. Namun kami masih meneruskan perjalanan. Perjalanan kami menjadi semakin sukar dan perlahan kerana pandangan kami menjadi terhad. Terhalang oleh titisan air yang membasahi segenap bumi termasuk kami, pakaian kami, peralatan kami dan segalanya. Pakaian dan barangan kami menjadi berat.

Kami melewati kampung Leryar. Namun Leryar bukanlah kampung yang tersenarai dalam destinasi kami. Setibanya di persimpangan menuju ke Kampung Susu (salah satu kampung untuk program masuk kampung selain Teji dan Habu) kami berhenti seketika untuk berbincang bagaimana nak menyelesaikan keadaan yang agak kritikal ini. Yelah, keadaan hujan masih lebat. Sedangkan 2 lagi kampung yang nak ditujui masih jauh. Jalan menuju ke sana sudah menjadi becak yang menyebabkan landrover dan lori tak dapat masuk ke sana. Kalau semua nak singgah dan bermalam di kampung Susu memang tak boleh sebab surau kampung itu tidaklah boleh menampung ke semua pelajar yang menyertai program ini.

Pegawai JOA telah meminta kebenaran untuk bermalam di Leryar dan Penghulu Leryar mengizinkan. Maknanya separuh dari kami akan bermalam di Leryar dan separuh lagi di Kampung Susu.

"Along, kami dah buat keputusan nak buat program kat Leryar je", kata Zeli.

"Boleh ke macam tu, kita dah bagitahu pada penduduk kampung Teji dan Habu nak buat program di sana. Apa kata diorang nanti", jawab Along yang memang sedar bahawa tidak boleh dengan senang untuk tidak menunaikan janji dengan orang Asli.

"Mengikut keadaan sekarang, kita kena ubah pelan asal. Kita dah tak boleh masuk ke Teji dan Habu. Lagipun kampung Leryar mengalu-alukan kedatangan kita", tambah Zeli lagi yang sudah bertekad untuk menghuni Leryar seminggu ini.

Saya dan Joe serta beberapa rakan lagi hanya memerhati perbualan Along dan Zeli. Mereka adalah senior dan lebih tahu. So... serahkan saja pada mereka walaupun dalam hati tidak menyetujui seratus peratus untuk mengubah perancangan asal. Kalau betul-betul berubah maka yang sepatutnya 3 kampung sudah menjadi 2 kampung sahaja.

Hujan makin lebat. Suasana bertambah tegang dan tidak ada keputusan yang jelas. Hala tuju dah lari dari perancangan asal disebabkan oleh keadaan yang tidak kami jangka sama sekali.

"jadi, bahan bekalan dan peralatan kita bahagi dua. Satu untuk Leryar dan satu untuk Susu", Abang Zeli membuat cadangan.

"Macam mana dengan pembahagian pelajar? kita ada tiga senarai ajk dan peserta yang mewakili tiga kampung, macam mana nak bahagi kepada dua kumpulan?", Soal Along.

"Sekarang ni kita dah tak boleh ikut senarai tu. Kita tanya je sape nak ke Leryar bersama saya atau nak ke Susu dengan Along", tegas Abang Zali membuat keputusan.

Maka dengan itu, telah berpecah para peserta kepada dua kumpulan... yang ikut Abang Zeli telah berundur menuju ke Leryar dan kumpulan Along terus menuju ke Kampung Susu. Aku, Joe dan beberapa rakan lagi termasuk Anis, Abang Zulfikar masih di tempat perbincangan tadi. Tak tahu arah mana nak dituju. Ke Leryarkah? Atau ke Susukah? Kalau ikut senarai nama kami di kampung Habu dan Teji.

"Macam mana ni, kita nak ke Habu ke?" Aku bertanya pada Abang Anis.

"Kampung Habu jauh lagi", jawab beliau.

"Jadi... camana, nak gi Leryar ke?", tanya aku lagi.

"Tak nak aku... baik kita gi ke Susu... ", Jawab yang lain.

Termenung sejenak. Selepas itu seseorang dari kami memberi cadangan yang bernas.

"Apakata... kita lepak dulu kat Susu malam ni dan besok kita ke Habu dan Teji".

"Okey jugak tu." kami bersetuju dengan cadangan itu.

Kami pun selepas itu terus menapak menuruni lembah dan menyeberangi sungai untuk ke Kampung Susu. Hujan semakin perlahan. Namun kami sudah kebasahan dan kesejukan. Dalam perjalan itu kami meneruskan perbualan.

"Sape lagi nak ikut kita besok..."

"Tak kesah lah... sape nak ikut..."

"Landrover comfirm takleh masuk ke sana, barang-barang macam mana?".

"Kita angkut je sorang sikit... ambik yang perlu je..."

"hahaha..." Kami tergelak... entah lucu apa... terkenang apa yang bakal terjadi besok kot.

Bersambung...

Friday, 15 July 2011

Didikan Terbaik

Sekolah Meheliah tempat aku belajar dulu akan mengenakan tindakan yang tegas ke atas pelajar yang melakukan kesalahan berat seperti mencuri, ber'dating' atau berpasangan menonton wayang di panggung. Hukuman yang akan dikenakan kepada mereka ini adalah dengan memandikan mereka di depan perhimpunan pelajar setelah disabitkan kesalahan.

Pelajar yang bersalah akan dipanggil ke hadapan, di depan seluruh pelajar dan guru-guru. Kerusi akan disediakan. Kalau melibatkan sepasang kekasih maka sepasang kerusi akan diletakkan, satu di hadapan pelajar-pelajar lelaki dan satu lagi di hadapan pelajar perempuan. Dan pernah juga berlaku pelaksanaan hukuman ini ke atas dua atau tiga pasang mungkin 4 atau lima pasang kerana ber'dating' secara beramai-ramai.

Pelaksanaan hukum bermula dengan ucapan dari guru-guru mengenai hukuman yang akan dijalankan. Kemudian, air yang diletakkan di dalam baldi-baldi akan dibacakan doa oleh ustaz yang paling alim, biasanya ustaz pokme, imam muda masjid pada ketika itu. Bacaan doa yang ditiupkan ke air itu adalah bertujuan untuk memohon petunjuk dari Allah S.W.T. serta memohon keberkatan dariNya agar pesalah diberi hidayah untuk berubah.

Seterusnya air akan dicurahkan ke atas kepala pelajar yang bersalah sedikit demi sedikit oleh beberapa orang ustaz dan ustazah di sebelah pihak pelajar perempuan. Suasana agak riuh rendah ketika pelajar-pelajar menyaksikan pemandian ini.

Walaupun hukuman ini agak memalukan pelajar yang bersalah tetapi mengandungi hikmah yang besar disebalik pelaksanaannya. Di samping memberi pengajaran dan pengalaman berguna kepada pesalah, hukuman ini juga memberi kesan mendalam kepada pelajar-pelajar yang menyaksikannya. Oleh sebab itu kesalahan-kesalahan umpama ini dapat dikekang di sekolah ini. Hanya beberapa kali sahaja dilaksanakan sepanjang aku bersekolah di sana.

Itulah antara didikan yang berguna kepada kami selaku pelajar selain pelajaran secara formal dalam kelas. Kelakuan yang buruk akan dihindari dengan segera kerana kesan yang ditinggal dalam jiwa kami. Kesan itu masih dibawa hingga kini walaupun sudah meninggalkan bangku sekolah lebih sepuluh tahun dan memiliki kerjaya.

Cabaran kini adalah untuk mendidik generasi baru yang penuh dengan serangan moral tidak sihat dari pelbagai arah. Persoalannya adalah mampukah kita mendidik generasi baru agar terdidik seperti pendidikan yang telah kita terima dulu?

Jenayah-jenayah moral yang berlaku kini amat membimbangkan. Pelajaran moral dan akhlak di sekolah-sekolah seakan tidak memberi kesan ke atas kerosakan sosial sekarang. Bentuk hukuman yang ada mungkin tidak boleh memberi kesan yang berterusan seperti hukuman yang dilaksanakan pada zaman kami. Padahal zaman persekolahanlah merupakan masa terbaik untuk memberikan didikan terbaik kepada manusia.

Wednesday, 13 July 2011

Kurangkanlah Gelak Ketawa

Allah S.W.T berfirman:

فليضحكوا قليلا وليبكوا كثيرا جزاء بما كانوا يكسبون

"Hendaklah mereka sedikit ketawa dan banyak menangis setelah menerima pembalasan dari amal perbuatan mereka".

Nabi Muhammad S.A.W bersabda: "Ingatlah demi Allah yang jiwaku di tanganNya andaikan kamu mengetahui sebagaimana yang aku ketahui nescaya kamu sedikit katawa dan banyak menangis"

Ja'far bin Auf dari mas'ud dari Auf bin Abdullah meriwayatkan: Biasa Nabi S.A.W. tidak tertawa melainkan senyum simpul dan tidak menoleh kecuali dengan semua wajahnya (menjeling).

Malik bin Dinar dari Al-Ahnaf bin Qays berkata: Umar berkata kepadaku: Siapa yang banyak ketawa kurang wibawanya, dan siapa yang suka bergurau diremehkan orang, dan siapa yang membiasakan sesuatu terkenal dengan kebiasaannya itu, dan siapa yang banya bicara banyak salahnya, dan siapa yang banyak salahnya hilang malunya, dan siapa yang hilang malunya kurang wara'nya (hati-hatinya), dan siapa yang kurang wara'nya mati hatinya, dan siapa yang mati hatinya maka neraka lebih layak baginya.

Kesan gelak ketawa:

1) Dicela oleh ulama' dan orang yang sopan sempurna akal.
2) Orang berani membodohinya
3) Orang bodoh yang ketawa maka bertambah bodohnya dan jika orang alim ketawa maka berkuranglah ilmunya, ada riwayat mengatakan: Seorang alim jika ketawa bererti dia telah memuntahkan ilmunya.
4) Melupai dosa-dosa lampau.
5) Berani melakukan dosa di masa akan datang kerana gelak ketawa membekukan hati.
6) Melupai mati dan akhirat.
7) Menanggung dosa orang yang gelak ketawa kerana melihat ketawanya.
8) Banyak gelak ketawa menyebabkan banyak menangis di akhirat.

Oleh yang demikian, saya menyeru kepada sahabat-sahabat untuk mengurangkan gelak ketawa, atau menyertai aktiviti yang menyebabkan diri sendiri atau orang lain yang menonton bergelak ketawa. Wallahu a'lam...


Sekadar gambar hiasan... tak baik gelak macam ni...

Tuesday, 12 July 2011

Sampah dan Anjing

Sebuah dialog menerusi YM di petang hari...

Teman: betull, jgn sombong
Teman: sumbang takpe

Seorang teman memulakan perbualan dengan mengomen status aku: wei... jangan sombong Tuhan marah!

aku: hihi
Teman: sumbangkan lagu pun ok
aku: jangan sombong walaupun dah jadi orang besar
aku: ikutlah resmi padi
Teman : ngape dia besar? ni mesti byk makey
aku: ye
aku: banyak make
aku: wat gapo mek?
Teman: tak wat gapo
Teman: tgh memikirkan masalah dunia
Teman: pemanasan global
Teman: persengketaan yg tidak tahu bila akan tamat
aku: takyah fikir
Teman: perebutan kuasa
Teman: hahaha
Teman: saja
aku: buang yg keruh ambil yg jernih
aku: hadapilah kenyataan hidup yang ada di depan mu
Teman: tokleh.. kalau kuah laksa, hok keruh2 tu sedap
aku: ingat pesan Nabi (S.A.W)
aku: "Dunia ini ibarat tempat sampah dan yang mengerumuni ia adalah anjing"
Teman: perjelaskan
aku: Dunia yang cantik ini hakikat sebenarnya adalah sampah
aku: sebab orang2 terdahulu telah guna dan telah buang ia semasa ia mati
aku: dan orang2 terkemudian guna balik
aku: kita yang ada sekarang ini hanya guna apa yang telah digunakan oleh orang terdahulu
aku: bukankah itu sampah
aku: dan sape-sape yang terlalu mementingkan sangat dengan apa yang ada di dunia ini adalah anjing
aku: Nabi menyebut mereka itu anjing
aku: bukan dengan kata "mereka itu umpama anjing" tapi Nabi sebut "mereka itu anjing"
aku: betapa hinanya
Teman: wahh
Teman: ye ke
Teman: tq2
Teman: atas perkongsian
aku: walaupun kita sedang cari makan
aku: tapi makan itu bukan matlamat
aku: kita cari harta
aku: harta itu bukan tujuan asal
aku: carilah apa yang ada di dunia ini dengan matlamat utama adalah mencari keredhaan Allah
aku: kalau tak... kita hanya mengumpulkan sampah2 yang akan membebankan bahu kita di akhirat nanti
aku: BEST JUGAK KALU SAYA BUAT KULIAH DI PAGI JUMAAT NIH!!!!
Teman: nnti buat je lah
Teman: pas baca yasin silakan enta ke hadapan
aku: terhegeh2
aku: segan la mek...
aku: iman tak cukup kuat
aku: untuk menghadapi wajah-wajah suci kaum hawa...
Teman: ayyooo
aku: nanti terkelu di situ
Teman: kekekekek
Teman: apelah ustad ni
aku: mek...
aku: sorri la kalu dialog ni saya letak kat blog saya
Teman: ayyooo
aku: hahaha
Teman: isk isk isk
aku: nanti saya edit la
Teman: ermmm

Last message received on 7/12 at 4:20 PM

Monday, 4 July 2011

Mengapa?




Entah mengapa ku selalu rindu pada mu

Bayangan wajahmu selalu bermain di mataku

Resah gelisah rinduku tidak menentu

Tak rela berpisah seksa jiwa merindu

Aku percaya diri mu serupa

Teringat diriku setiap masa oh….

Rela dicela sanggup diseksa

Kerana cinta antara kita berdua

Apakan daya masa tiada

Untuk kita bertemu semula oh…

Terpaksa kita menahan rasa

Walaupun sebak di jiwa bergelora

Semakin siksa jiwa merindu

Menanti masa yang kian berlalu oh…

Tunggulah saja sabar lah sayangku

Diri mu tercipta mungkin hanyalah untuk ku

Hanyalah dikau antara berjuta

Cintamu suci tak akan ku lupa oh…

Sama lah sama kita membelainya

Biar abadi kekal selamanya

Kini kutahu isi hati mu

Putih berseri bagaikan salju oh…

Bilakah lagi dapat bertemu

Tetap ku nanti diri mu tiada jemu

Oh…. Ahh….

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...