Tuesday, 26 April 2016

Sabarlah...

Sabar terbahagi kepada 3 bahagian;

IMAM al-Ghazali di dalam kitab Ihya Ulumuddin membahagikan sabar kepada 3 bahagian, iaitu:

1. SABAR MELAKUKAN KETAATAN

Istiqamah dalam perintah dan larangan Allah s.w.t. Firman-Nya di dalam surah Luqman ayat 17 yang bermaksud, "Wahai anakku dirikanlah sembahyang, suruhlah kepada kebaikan, tegahlah kemungkaran dan bersabarlah atas apa yang menimpa kamu".

2. SABAR MELAWAN MAKSIAT

Berjuang menolak tarikan kejahatan melalui hawa nafsu dan godaan syaitan. Allah s.w.t berfirman dalam surah al-Nazi'at, ay at 40-41 yang bermaksud, "Sesiapa yang takut keagungan Tuhannya dan dia menahan hawa nafsunya sesungguhnya syurgalah tempat kediamannya".

3. SABAR MENGHADAPI MUSIBAH

Dunia sebagai tempat Allah s.w.t menguji Iman hamba-Nya dengan berbagai bentuk musibah bagi membezakan yang berkualiti dengan tidak. Maksud firman Allah s.w.t di dalam surah al-Ankabut ayat 1-2 yang bermaksud, "Apakah manusia menyangka mereka dibiarkan mendakwa beriman sedangkan mereka belum diuji (bagi membuktikan keimanan mereka)."

Tuesday, 2 February 2016

Konsep Kemaafan pada Hukum


Baru-baru ini saya ada menyemak hukum-hukum terkini berkaitan dengan aktiviti ekonomi zaman canggih ini seperti pelaburan internet, riba, pinjaman dan sebagainya. Kebanyak hukum-hukum ini ada banyak perbezaan antara satu ustaz dengan ustaz yang lain, antara satu pihak dengan pihak yang lain di Malaysia. Ada setengahnya pihak yang pakar dalam kajian ekonomi, ada yang alim dengan agama, dan ada pihak yang berautoriti seperti majlis fatwa atau lain-lain. Perbezaan individu atau badan menyebabkan perbezaan hukum terhadap isu ekonomi terkini.

Seperti hukum, pelaburan internet, forex contohnya, saya mengambil 4 individu/ badan yang membincangkan tentang isu ini. Ustaz Azhar Idrus dan Ustaz Dusuki Abdul Rani mengatakan hukumnya harus dengan beberapa syarat iaitu mesti dengan ada ilmu kajian tentang pelaburan berkenaan dan bukan secara membuta tuli (gamble). Sementara fatwa Jakim dan Ustaz Dr Zaharudin dengan mengambilkira kajian dari Internatial Syari'ah Research Academy (ISRA) mengatakan hukumnya haram kerana ada unsur yang haram dalam pelaburan berkenaan.

Kalau dilihat pada fatwa Jakim, badan ini lebih berautoriti untuk menetapkan hukum. Tetapi harus diingat bahawa penetapan hukum bersandarkan kepada kajian isra yang melihat ada unsur haram dalam pelaburan berkenaan seperti leverage dan perjudian. Sama juga dengan ASN/ASB atau mana-mana pelaburan yang menjanjikan keuntungan tetap adalah haram tetapi ada pendapat yang mengatakan harus juga.

Perkembangan ekonomi sekarang ini memang sudah berubah dari cara lama kepada cara yang moden dan mungkin tidak tercapai oleh akal orang tidak menelitinya secara dekat. Gambaran sebenar tidak mungkin didapati dengan jelas. Sebab itu ada perbezaan pendapat.

Bagi saya, bila ada perbezaan pendapat maka ia sudah jadi perkara khilaf yang mana disebut oleh Nabi Muhammad SAW sebagai rahmat kepada umat Islam. Tidak perlu bertegang urat untuk menegakkan kebenaran kerana kebenarannya adalah rahmat semata-mata. Yang mana menghindari perkara ini adalah berupa rahmat baginya dan sesiapa yang  mengamalkannya juga adalah rahmat baginya. Aku betul dan engkau juga betul sebab kita ada sandaran masing-masing. Siapa yang jadikan khilaf ini...? Allah yang jadikan untuk hambaNya. Kalau Dia Mahu... boleh saja Dia jadikan khilaf ini kepada Qat'i.

Saya juga mengambil contoh yang lain. Umpamanya, apa hukum makan darah? Haram bukan? Tapi kenapa hampir semua orang Islam makan darah? Sedangkan jelas hukum makan darah adalah haram yang disebutkan dalam Quran Surah Al-Ma'idah ayat 3. Darah adalah najis mukhaffafah. Jika terdapat pada pakaian dan tempat solat maka solat tidak sah kerana kenajisannya. Mesti dicuci menggunakan air sehingga hilang rasa, bau dan warna baru boleh dipakai pakaian tersebut untuk hadir solat. Kajian sains juga mengatakan darah tidak elok untuk dimakan kerana mengandungi unsur yang tidak baik.

Lihat... dalam keadaan darah itu haram pada hukum, pada najisnya, pada pandangan sainsnya tetapi kita masih makan darah yang terdapat pada daging. Kita tidak membuang semua darah pada daging ketika memasaknya. Tidak ada orang yang mencuci daging sehingga tidak ada darah langsung pada daging tersebut sebersih-bersihnya. Kekadang darah itu masih mengalir walaupun sudah dibersihkan dan kita memasaknya juga. Maka bercampur dengan makanan dan kita makan darah tersebut. Kalau makan di restoran lagi dahsyat kerana kita tidak tahu pun mereka membersihkannya dengan baik atau cincai-cincai sahaja.

Persoalannya, kenapa kita makan darah juga? Kerana di sana ada kemaafan syarak! Islam tidak mungkin menyusahkan umatnya. Tidak perlu buang darah semuanya pada daging. Asalkan bersih daging walaupun masih mengalir darah maka dimaafkan. Jangan pula membuang daging kerana darah masih juga mengalir walaupun dibersihkan kerana daging itu halal.

Jangan buang ekonomi bentuk baru. Berekonomi itu halal. Tapi bersihkannya juga seperti membersih darah pada daging. Manfaatnya pasti dapat dirasai oleh semua... Wallahu a'lam.

Monday, 18 January 2016

Tidak Percaya Pada Orang Lain

Zaman ini adalah zaman orang tidak percaya lagi pada orang lain. Tidak menghormati orang lain. Tidak perlukan orang lain. Mereka lebih suka percaya diri sendiri dan lebih suka melakukan semua kerja sendiri-sendiri. Mereka lebih suka mendapat perhatian orang lain.

Orang zaman ini tidak percaya pada wartawan dan mereka lebih suka menjadi wartawan sendiri. Mereka suka melaporkan kejadian-kejadian yang berlaku di sekeliling mereka dan sebarkannya kepada orang lain. Walaupun tidak menepati ciri-ciri kewartawanan dan etika laporan yang betul tetapi semua itu tidak penting asalkan mereka menjadi juara atas kepelikan dan kecepatan sesuatu laporan itu dibuat. Jika ramai yang 'like' maka itu memberi kepuasan kepada mereka. Jumlah 'like' memberi tanda aras bahawa kerja mereka punyai kualiti dan berjaya menarik perhatian orang ramai.

Begitu juga sekarang, orang ramai tidak suka lagi mendengar nyanyian penyanyi yang terkemuka. Mereka lebih suka menyanyi sendiri untuk diri sendiri dan cuba menarik perhatian orang dengan nyanyian mereka. Makin pelik nyanyian itu maka makin ramai yang menyukainya. Lagu sudah tidak dinilai pada keseniannya tetapi pada tahap kepelikan dan anehan yang terdapat pada penyampaiannya.

Zaman ini juga menyaksikan ramai yang nak jadi pelakon dengan merakamkan lakonan sendiri yang aneh dan pelik lalu disebarkan ke internet sehingga menggemparkan seluruh dunia. Mereka sudah hilang kepercayaan kepada seniman dan biduan. Mereka lebih suka menonjolkan diri pada kadar yang besar lebih besar dari artis-artis yang ada. Malah ada yang bergelar raja parodi.

Kita telah mendatangi zaman yang pelik yang mana manusia sudah tidak perlukan manusia kerana semua manusia ingin melakukan sendiri-sendiri. Maka kebimbangan hal ini terjadi kepada Agama kita (Islam). Ramai sudah yang tidak memerlukan guru untuk belajar tetapi menjadi pandai hanya belajar sendiri-sendiri. Takut-takut yang dia belajar sendiri-sendiri itu tidak sama dengan yang sebenar seperti apa yang berlaku kepada lagu yang tiada seni, seperti kewartawanan yang tiada etika...

Nampaknya ulama dan bijak pandai Islam tidak harus menangani hal ini sendiri-sendiri. Bersendirian sangatlah tidak kukuh dan hanya mengundang serigala yang akan membaham mangsa seperti kita. Harus sekali lagi kita korbankan diri untuk menghadiri jemaah islami yang lebih dekat dengan sunnah.

Wednesday, 13 January 2016

Memilih Untuk Berseteru

Jika anda memilih untuk berseteru maka beberapa perkara pokok tentang seteru anda kena faham. Antaranya:-

Seteru, musuh, penentang adalah merupakan orang yang akan melawan anda dengan keadaan yang seburuk-buruk dan sedahsyat-dahsyat yang mampu dan tidak mampu anda bayangkan. Seteru akan cenderung untuk melawan dan membalas dalam bentuk fizikal atau maya pada kadar kekerapan yang banyak atau sedikit bergantung kepada keadaan dan masa.

Anda kena tahu bahawa seteru akan cuba sedaya upaya menyakiti fizikal atau perasaan secara paling buruk dan paling terkesan kepada anda semata-mata untuk menunjukkan perseteruannya. Bila dia adalah seteru anda, anda tidak ada peluang untuk menganggap dia akan jadi baik kecuali anda ubah pemikiran anda bahawa dia tidak lagi musuh anda.

Amat rugi kepada anda jika kekadang seteru anda menyakiti perasaan anda, anda rasa sangat sedih dan kecewa, kekadang mengganggu tugasan kewajipan kepada keluarga dan Tuhan. Sepatutnya anda sudah maklum dan sedia akan tindakan seteru anda. Anda kena faham bahawa memang dalam hati seteru anda hanya ada pandangan buruk terhadap anda sama ada terzahir atau tidak, anda tahu atau tidak, anda dengar atau tidak, anda baca atau tidak. Apabila dia keluarkan apa sahaja kata-kata secara zahir itu sememangnya adalah sebahagian tindakan aktif sebagai seteru yang tidak perlu anda kesalkan kerana anda sudah memilih untuk berseteru.

Tidak akan ada perseteruan jika salah seorang dari anda atau seteru anda tidak menganggap anda atau dia sebagai seteru. Jika hanya seorang sahaja yang menunjukkan sifat perseteruan tetapi seorang yang lain tidak melayan dan menganggapnya perseteruan maka situasi itu akan berakhir. Malah akan timbul penghormatan kerana ia lebih matang dan lebih Islami.

Perseteruan terjadi sebab anda juga melawan dan aktif mengikuti perkembangan sifat perseteruan seteru anda. Malang sekali nasib anda kerana anda mendedahkan diri anda kepada tekanan dan menyakitkan diri sendiri. Kenapa anda perlu menghiris tangan anda dengan pisau yang tajam setiap masa padahal anda sudah tahu pisau itu tajam dan boleh memudharatkan? Simpan saja ia dan keluarkan pisau itu hanya untuk potong sayur dan menjadi alat yang berguna kepada anda serta keluarga anda. Kenapa anda sibuk nak cuba hiris diri sendiri dengan perbuatan anda sendiri?

Jika anda memilih untuk berseteru maka anda bersedialah dan faham risiko berseteru. Tetapi Islam tidak menyuruh untuk berseteru tetapi menyuruh membalas perbuatan jahat seteru dengan kebajikan yang banyak sehingga terzahir akhlak yang mulia yang Nabi SAW ajar selalu. Nabi SAW mengajar untuk berkasih sayang dan bukan berseteru. Berseteru adalah bukan yang Nabi SAW galakkan. Jika kita melakukan apa yang Nabi SAW tidak suka maka adakah kita jamin akan mendapat tempat dalam kalangan umat Nabi SAW?

Kemenangan dan kegembiraan bukanlah milik kita bila kita berjaya berseteru. Tetapi makhluk yang paling gembira adalah syaitan yang sentiasa mencari jalan agar anak cucu Nabi Adam bermusuhan sesama mereka dalam perkara-perkara apa sekalipun sebagaimana berlaku kepada Qabil dan Habil, Nabi Yusof dan saudaranya serta lain-lain.

Cubalah ubah diri dan persepsi terhadap kehidupan. Jangan menyuruh orang berubah dahulu baru kita nak berubah. Ular yang menyusur di akar tidak akan hilang bisanya. Orang yang bijak akan melakukan hal-hal yang positif demi kelangsungan kehidupan. Walau apa pun cabaran dan ujian hadapi dengan tenang dan pemikiran yang terbuka serta tidak mudah melatah. Tunjukkan kehadiran agama dalam diri semasa bertindak. Menuding jari kepada orang sekeliling anda tidak akan mengubah apa-apa. Sebaliknya tauladan yang baik akan menjadi perhormatan dan panduan orang ramai.

Belajarlah bersyukur dan menerima ujian. Ujian bukan sahaja terjadi ketika kematian orang tersayang atau kehilangan harta benda atau kesakitan. Tetapi ujian juga datang dalam bentuk perasaan yang kita tidak suka pada sesuatu. Ketahuilah bahawa ini juga ujian dari Tuhan. Ayat Quran menyatakan bahawa boleh jadi yang kamu suka itu sebenarnya tidak baik untuk kamu dan boleh jadi yang kamu  benci itu sebenarnya baik untuk kamu.

Hidup ini adalah sementara. Perseteruan bukanlah tujuan Tuhan menghidupkan kita di dunia ini. Tetapi tujuan hidup ini adalah sebagai hambaNya. Sujudlah kepada aturanNya yang sudah tersedia. Tidak ada kekuatan dan daya upaya kecuali daya upaya dari Allah Taala.

Wallahu a'lam...






Friday, 11 December 2015

Nilai Kosong

Pada asasnya nombor kosong itu tidak ada nilai. Berbanding dengan nombor nombor lain seperti 1, 2 atau 3. Tetapi nilai kosong boleh menjadikan nombor lain lebih bernilai jika ia berdampingan dengannya. Jika diumpamakan nombor 1 adalah sebagai orang bijak dan nombor kosong adalah orang bodoh maka analisis ini akan jadi lebih menarik.

Sebagai contoh; apabila nombor kosong berada di belakang nombor satu maka bacaan terhadap nilai 1 sudah berubah kepada sepuluh.

10 ; kosong di belakang nombor 1

Maksudnya, orang bodoh yang berada di belakang orang bijak yang jadi pemimpinnya maka kedua-dua nombor dalam susunan ini menjadi lebih tinggi.

Tetapi jika nombor kosong berada di hadapan nombor 1 maka nilai satu itu tidak berubah sama sekali. Kita boleh katakan jika orang bodoh menjadi pemimpin maka kedua-dua nilai ini tidak berubah. Kosong hanyalah kosong dan satu hanya bernilai satu juga.

01 = 1

Tetapi jika kosong di hadapan dan satu di belakang dan di antara satu dan kosong itu mempunyai satu titik maka nilai satu sudah berubah menjadi lebih kecil iaitu hanya 10 peratus dari nilai asal 1. maksudnya, jika pemimpin yang bodoh melakukan kesilapan maka pengikut yang cerdik di belakangnya akan nampak lebih bodoh iaitu 10 peratus sahaja dari kecerdikannya yang asal.

0.1 = Nilai 1 lebih rendah

Begitulah kita boleh umpamakan nilai orang cerdik akan jatuh lebih rendah jika sentiasa mengikut pemimpin yang bodoh. Orang cerdik mesti berada di depan, bukan di belakang.


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...