Thursday, 12 March 2015

Banyaknya Nikmat Allah...

Syukur pada Allah kerana melimpahiku dengan nikmatNya yang banyak sekali. Aku dapat rasakan kasih sayang Allah yang miliki sifat Arrahman dan Arrahim... aku dikasihiNya dan di sayangiNya.

Salah satunya... Allah menempatkan aku di tempat yang baik seperti yang selalu aku doakan. Tugas yang baru ini sangat mencabar tapi aku gembira dipimpin oleh mentor yang sangat bagus. Semoga aku jadi sebagus dia nanti. Amin...

Sewaktu aku menulis ini aku berada dalam flight AirAsia AK 6439 Kota Bharu ke KL. Aku baru selesai melawat rumah-rumah Allah yang dilanda banjir di bumi Serambi Mekah pada awal tahun ini. Banyak pengalaman baru dikutip dari kembara kali ini. Walaupun datang sendirian namun tidak ada apa masalah. Semuanya lancar sahaja.

InsyaAllah... kuatkan azam dan usaha... doa dan tawakal pada Allah... Hadapi ujian demi ujian dwngan tabah... orang yang kuat takkan jatuh dengan mudah... insyaAllah... Allah bersama orang yang sabar...

Thursday, 8 January 2015

Harta Kekayaan Takkan Ke Mana

Lihat sahaja apa yang terjadi dengan mangsa banjir di kelantan. Rumah roboh, barangan hilang dan rosak. Kereta masuk air dan dihanyutkan. Sesetengahnya hanya tinggal sehelai sepinggan. Kesian sungguh nasib mereka.

Sebelum kejadian banjir mereka memiliki kehidupan yang sempurna. Ada segala-galanya. Air bah itu telah memusnahkan semua yang mereka miliki.

Kekadang kita merasai harta benda itu milik kita. Harta yang banyak itu menyebabkan kita tersenyum. Kita sandarkan masa depan kita kepada harta yang kita miliki. Kita selalu merasai nyaman mengenangkan masa depan kita akan bahagia kerana memiliki sekian-sekian harta. Boleh berbuat apa saja. Boleh beli apa sahaja. Boleh melabur ke mana sahaja.

Tanpa disedari kita lupa bahawa Allah Yang Maha Esa yang memberi kita semua itu. Memberi kehidupan, memberi harta kemewahan, kesihatan, kesenangan, kebahagiaan dan sebagainya. Tiba masa dia akan ambil balik apa yang Dia beri dengan apa sahaja cara yang Dia kehendaki.

Allah Dialah Tuhan kita. Kita hanyalah hambaNya. Dia Mutlak ke atas kita semua. Dia mempunyai Iradah. Dia boleh menguji kita dengan apa sahaja. Dan Dia tidak zalim. Dia berfirman, "Aku telah haramkan kezaliman ke atas diriKu..."

Dia menguji kita dengan kekecewaan kehilangan harta benda disebabkan musibah. Kita kecewa dan jika bersabar atas kekecewaan itu serta redha dalam terpaksa... insyaAllah Dia akan gantikan dengan yang lebih baik. Lihat hadis-hadis ini...

Sabda Nabi SAW. "Barangsiapa yang Aku butakan kedua matanya lalu ia bersabar, nescaya akan Aku ganti dengan syurga." (Al-Hadith)

"Siapa saja orang di dunia ini yang kekasihnya Aku cabut nyawanya, kemudian dengan cubaan yang Aku timpakan ini dia (bersabar dan) mengharap pahalaKu, nescaya akan Aku ganti dengan syurga." (Al-Hadith)

Yakni; barangsiapa kehilangan anaknya tetap berusaha untuk bersabar, maka di alam keabdian kelak akan dibangunkan untuknya sebuah Baitul-Hamd (Istana Pujian).

Begitu juga dengan kekayaan dan kemewahan serta kesenangan yang Allah berikan itu merupakan ujian dari Allah. Harta itu amanah kepadanya. Orang yang paling baik adalah orang yang bermanfaat pada orang lain. Jika harta yang dia miliki tidak menjadi manfaat kepada orang lain maka dia tidak guna dengan baik harta yang Allah bagi. Allah boleh tarik balik harta itu dan berikan pada orang lain yang lebih baik. Kita di bumi ini hanya khalifah yang mengurus harta Allah. Jika harta yang Allah amanahkan kepada kita tidak kita urus dengan baik untuk uruskan makhluk di bumi ini kita tidak lain dan tidak bukan hanyalah seorang yang pecah amanah.

Nikmat Allah hanya sementara. Sabar dengan ujian ini maka Allah akan sediakan yang lebih baik di akhirat. InsyaAllah. Fashbir 'ala ma 'ashobak...

Friday, 5 December 2014

Seni Khat Kufi

Stiker kereta bersaiz 12cm x 12cm dengan corak khat kufi menarik dijual dengan harga RM15 sahaja. Jika berminat sila hubungi 019-3844600. Belian secara borong akan mendapat harga yang lebih murah...


Kami juga sedia menerima tempahan hiasan khat kufi pelbagai bentuk dan ayat dengan harga yang berpatutan untuk hiasan dinding rumah dan pejabat anda.

Tuesday, 18 November 2014

Hidup Ini Sangat Menginsafkan!

Selawat dan Salam kepada junjungan Besar Nabi Muhammad SAW Penghulu segala Nabi-nabi. Salam sejahtera kepada semua yang ada di sini. Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.

Apa yang ada di sekeliling kita ketika ini jika diperhatikan ianya sangat menginsafkan. Allah jadikan semua ini sebagai pengajaran dalam hidup. Dari kecil kita diasuh oleh orang tua. Tiba masa saatnya dia pergi meninggalkan kita. Menunjukkan dunia ini tidak kekal untuk selamanya. Sampai masa kita akan pergi jua. Harta yang kita ada kian habis dan ditambah lagi oleh Allah agar kita dapat uruskan keluarga. Setiap harta itu akan dihitung. Orang-orang di sekeliling kita kian membesar dan berusia... semuanya berubah. Ramai sudah yang telah pergi. Kadang-kadang kita rasa menyendiri dalam keriuhan dunia. Usia kita kian berlalu. Umur bertambah dari hari ke hari. Oh... Dunia ini sangat menginsafkan.

Jika terleka dengan apa yang kita ada di dunia ini maka nanti kita yang akan rugi. Seharusnya dan sewajarnya di setiap saat dalam kotak pemikiran kita ada Allah. Kerana Dia kita hidup dan untuk Dia kita hidup dan kepada Dia kita akan pergi. Apa yang Dia inginkan kepada kita adalah sebuah pengabdian. Perhambaan.

Jadilah hamba kepada Tuhan. Bukan kepada selain Dia. Dia suruh kita hidup sebagai penghuni dunia. Dia suruh mentaati Dia dalam semua perkara. Dia suruh solat dan kita pun bersolat. Dia suruh kita bekerja mencari nafkah untuk diri dan keluarga maka kita bekerja. Dia suruh kita belajar memahami ayat-ayatNya maka kita pun belajar.

Jadilah hamba yang baik... malah yang paling baik. Hamba yang baik adalah yang banyak memberi manfaat kepada orang lain. Kalau tidak ada harta untuk diberikan pada orang maka bantulah dengan tenaga dan kata-kata sokongan. Ketika tiada apa-apa untuk diberikan maka jangan menyusahkan orang lain. Jangan dilawan kejahatan dengan kejahatan. Malah kejahatan yang didepankan kepada kita selalulah lawan dengan kebaikan. Itulah akhlak yang sangat mulia yang Nabi Muhammad SAW (insan contoh ikutan kita semua) tunjukkan kepada kita.

Niatkan selalu dalam hati, kita inginkan kebaikan di dunia dan kebaikan di Akhirat seperti yang kita selalu impikan dalam doa kita "Rabbana aatina fiddunia hasanah wafil aakhirati hasanah waqina 'azabannar". Orang yang inginkan dunia ini dipenuhi dengan kebaikan maka taburkan benih-benih kebaikan bermula dengan diri sendiri tanpa menunggu kebaikan itu datang dari orang lain yang memulakannya. Tanamkan juga benih-benih amal soleh untuk mendapat hasanah di akhirat.

Segala puji bagi Allah Tuhan Tuan Punya sekelian alam. Syukur padaMu yang memberi pada kami nikmat hidup ini. InsyaAllah di kesempatan ini kami akan menjadi hambaMu yang baik... yang paling baik... insyaAllah.


Tuesday, 14 October 2014

Isteri Nabi Ayyub digoda iblis

Iblis memperhatikan Nabi Ayyub as dalam keadaan yang sudah sangat parah itu tidak meninggalkan adat kebiasaannya, ia tetap beribadah, berzikir, dan tidak mengeluh atau mengaduh, ia hanya menyebut nama Allah memohon ampun dan lindungan-Nya bila ia merasakan sakit. Iblis, merasa kesal dan jengkel melihat ketabahan hati Nabi Ayyub as menanggung derita dan kesabarannya menerima berbagai musibah dan ujian. Iblis kehabisan akal, tidak tahu apa lagi yang harus dilakukan untuk mencapai tujuannya merusak akidah dan iman Nabi Ayyub as. Ia lalu meminta bantuan fikiran para sekutunya, apa yang harus dilakukan lagi untuk menyesatkan Nabi Ayyub setelah segala usahanya tidak membuahkan hasil
Bertanyalah iblis kepada sekutunya : “Di manakah kepandaianmu dan tipu dayamu yang ampuh serta kelicikanmu menyebar benih was-was dan ragu ke dalam hati manusia yang biasanya tidak pernah sia-sia?
kemudian sekutu iblis menjawab : “Engkah telah berhasil mengeluarkan Adam dari syurga, bagaimanakah engkau lakukan itu semuanya sampai berhasilnya tujuan mu itu?”
“Dengan membujuk isterinya,” jawab iblis
“jika demikian, lakukan siasat itu dan terapkanlah pada Nabi Ayyub as, hembuskan racunmu ke telinga isterinya yang tampak sudah agak kesal merawatnya, namun masih tetap patuh dan setia” jawab sekutu.
“Benar dan tepat fikiranmu itu,hanya tinggal itu satu satunya jalan yang belum aku coba. Pasti kali ini degan cara menghasut isterinya aku akan berhasil melaksanakan maksudku selama ini” jawab iblis
Dengan rencana barunya pergilah iblis mendatangi isteri Ayyub, menyamar sebagai seorang kawan lelaki dari suaminya. Ia berkat kepada isteri Nabi Ayyub yang bernama Rahmah itu : “Apa kabar dan bagaimana keadaan suamimu saat ini?”
 Seraya mengarahkan jari telunjukknya ke arah suaminya, Rahmah berkata kepada iblis yang menyamar sebagai teman Nabi Ayyub “Itulah dia terbaring menderita kesakitan, namun mulutnya tidak berhenti-hentinya berzikir menyebut nama Allah. Ia masih berada dalam keadaan parah, mati tidak, hidup pun tidak”
Kata-kata isteri Ayyub itu menimbulkan harapan bagi iblis bahawa, kali ini ia akan berhasil maka diingatkanlah isteri Nabi Ayyub as akan masa mudanya di mana ia hidup dengan suaminya dalam keadaan sehat, bahagia dan makmur dan diingatkannya kenang-kenangan dan kemesraan. Kemudian keluarlah iblis dari rumah Nabi Ayub meninggalkan isteri Nabi Ayyub as duduk termenung seorang diri, mengenang masa lampaunya, masa kejayaan suaminya dan kesejahteraaan hidupnya, membanding-bandingkannya dengan masa di mana berbagai penderitaan dan musibah dialaminya, yang dimulai dengan musnahnya kekayaan dan harta benda, disusul dengan kematian puteranya, dan kemudian yang terakhir diikuti oleh penyakit suaminya yang parah dan sangat menjemukan itu. Isteri Nabi Ayyub as merasa kesepian berada di rumah sendirian bersama suaminya yang terbaring sakit, tiada sahabat, tiada kerabat, semua menjauhi mereka karena takut tertular penyakit kulit Nabi Ayyub.
Seraya menarik nafas panjang datanglah isteri Nabi Ayyub mendekati suaminya yang sedang menderita kesakitan dan berbisik-bisik kepadanya :
“wahai sayangku, sampai bilakah engkau tersika oleh Tuhanmu ini? Di manakah kekayaanmu, putera-puteramu, sahabat-sahabatmu di kawan-kawan terdekatmu? Oh, alangkah syahdunya masa lampau kita, usia muda, badan sehat, kebahagiaan dan kesejahteraan hidup tersedia, dikelilingi oleh keluarga dan terulang kembali masa yang manis itu? mohonlah wahai Ayyub dari Tuhanmu, agar kita dibebaskan dari segala penderitaan dan musibah yang berpanjangan ini”
 Berkatalah Nabi Ayyub as menjawab keluhan isterinya itu,
“wahai isteriku yang kusayangi, engkau menangisi kebahagiaan dan kesejahteraan masa lalu, menangisi anak-anak kita yang telah meninggal diambil oleh Allah dan engkau minta aku memohon kepada Alla agar kita dibebaskan dari kesengsaraan dan penderitaaan yang kita alami saat ini. Aku hendak bertanya kepadamu, berapa lama kita tidak menikmati masa hidup yang mewah, makmur dan sejahtera itu?”,
Istrinya menjawab “Lapan puluh tahun”
“Lalu berapa lama kita telah hidup dalam penderitaan ini?” tanya Nabi Ayyub
“Tujuh tahun” jawab sang isteri
Nabi Ayyub melanjutkan jawapannya “Aku malu, memohon dari Allah membebaskan kita dari kesengsaraan dan penderitaan yang telah kita alami belum sepanjang masa kejayaan yang telah Allah kurniakan pada kita. Sepertinya engkau telah termakan hasutan dan bujukan syaitan, sehingga mulai menipis imanmu dan berkesal hati menerima takdir dan hukum Allah. Tunggulah ganjaranmu kelak ketika aku telah sembuh dari penyakitku dan kekuatan badanku pulih kembali. Aku akan mencambukmu seratus kali. Dan sejak detik ini aku haramkan dariku makan dan minum dari tanganmu atau menyuruh engkau melakukan sesuatu untukku. Tinggalkanlah aku seorang diri di tempat ini sampai Allah menentuknya takdir-Nya.
Setelah ditinggalkan oleh isterinya yang diusir, selanjutnya Nabi Ayyub as tinggal seorang diri di rumah, tiada sanak saudara, tiada anak dan tidak ada isteri. Ia bermunajat kepada Allah dengan sepenuh hati memohon rahmat dan kasih sayang-Nya. Ia berdoa sebagaimana tertera dalam Al quran:
“Dan ingatlah akan hamba kami Ayyub ketika ia menyeru Tuhan-Nya: Sesungguhnya aku diganggu syaitan dengan kepayahan dan siksaan” (Surah Shad : ayat 41)


Allah menerima doa Nabi Ayyub as yang telah mencapai puncak kesabaran dan keteguhan iman serta berhasil memenangkan perjuangannya melawan hasutan dan bujukan iblis. Allah mewahyukan firman kepadanya : “Hantamkanlah kakimu, inilah air yang sejuk untuk mandi dan untuk minum” (Surah Shad : ayat 42)
Dengan izin Allah setelah dilaksanakan petunjuk Nya itu, sembulah segera Nabi Ayyub as dari penyakitnya, semua luka-luka kulitnya menjadi kering dan segala rasa pedih hilang, seolah-olah tidak pernah terasa olehnya. Ia bahkan kembali menampakkan lebih sehat dan lebih kuat dari pada sebelum ia menderita.
 Saat itu ketika isterinya yang telah diusir dan meninggalkan dia seorangg diri ditempat tinggalnya yang terasing, jauh dari jiran, dan jauh dari keriuhan kota, merasa tidak sampai hati lebih lama berada jauh dari suaminya. Isteri Nabi Ayyub pun kembali, namun ia hampir tidak mengenali Nabi Ayyub, karena ketika ia kembali, ia melihat bukanlah Nabi Ayyub as yang sakit seperti yang ia tinggalkan sebelumnya. Namun Nabi ayub yang mudah belia, segar bugar, sehat seakan akan tidak pernah sakit dan menderita. Ia segera memeluk suaminya seraya bersyukur kepada Allah yang telah memberikan rahmat dan kurniaanNya mengembalikan kesihatan suaminya bahkan lebih baik dari pada sebelumnya,
Melihat kedatangan Rahmah, Ayyub bergembira. Namun Nabi Ayyub masih teringat dengan sumpahnya yang ingin memukul Rahmah seratus kali. Dalam kebimbangan untuk melaksanakan sumpah atau tidak, kerana kasihan kepada isterinya yang sudah menunjukkan kesetiaannya dan mengikutinya di dalam segala duka dan deritanya. Nabi Ayyub bingung  antara dua perasaan, di satu sisi ia merasa wajib melaksanakan sumpahnya, namun di satu sisi ia merasa bahawa isterinya yang setia dan berbakti itu tidak patut menjalani hukuman seberat itu,
 Ayyub menangkap firman Tuhan yang berbunyi :  “Ambillah lidi seratus batang dan pukulkan isterimu sekali saja! dengan demikian, tertebuslah sumpahmu”
Di buku cerita islami versi lain, ada yang menerjemahkan firman Tuhan kepada Ayyub sebagai berikut :
“Dan ambillah dengan tanganmu seikit (rumput), maka pukullah dengan itu dan jangnlah kamu melanggar sumpah. Sesungguhnya kami dapat dia (Ayyub) seorang yang sabar. Dialah sebaik-baik hamba. Sesungguhnya di amat taat (kepada Tuhannya).
Sehingga Nabi Ayyub tidak memukul Rahmah, istri yang setia itu sebanyak 100 kali. namun dengan seikat rumput / lidi yang berjumlah seratus dan dipukulkan dua kali saja, untuk melaksanakan janjinya itu sewaktu sakit.
Isteri Nabi Ayub as merupakan wanita yang sholehah, ia berbuat sesuatu bukan kerana sifatnya yang buruk, namun kerana digoda oleh syaitan. dan Allah maha pengampun lagi maha penyayang.
Cerita Nabi Ayub as selanjutnya dianugrahi banyak anak oleh Allah SWT. di antara anak laki-laki ada yang bernama Basyar yang  juga dikenal dengan nama Dzulkifli, selanjutnya ia juga menjadi Nabi utusan Allah seperti ayahnya yang sabar yaitu Nabi Dzulkifli.
Itulah penjelasan yang panjang lebar mengenai cerita nabi ayub as, beliau merupakan salah satu hamba Allah yang paling sabar. Ia telah mengalami berbagai cobaan yang luar biasa, tapi iman dan aqidahnya tidak tergadaikan, tetap terjaga. Semoga Allah berkenan menganugrahi kesabaran kepada kita seperti yang dianugerahkan kepada nabi Ayyub. Aamiin.
Rujukan: http://ceritaislami.net/cerita-nabi-ayub-as-menjalani-cobaan-berat-dimiskinkan-dikucilkan-diberi-penyakit/ 

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...