Friday, 7 February 2014

Tarbiyyah Berterusan

Sememangnya bukan mudah sesuatu nilai yang baik nak diterapkan ke dalam jiwa manusia. Anak-anak perlu dididik selama bertahun-tahun untuk menjadi pandai. Para pelajar memerlukan masa yang lama untuk mendalami ilmu. Begitu juga para pekerja memerlukan satu tempoh masa tertentu bagi menghasilkan pekerja yang berpengalaman.

Tarbiyyah atau pendidikan atau pembelajaran memerlukan masa yang lama. Ianya adalah syarat utama bagi mengubahan sikap dan daya fikir seseorang. Perubahan yang dimaksudkan adalah perubahan secara total yang mewakili sebuah falsafah dan akhlak.

Islam adalah agama yang turunkan dari langit. Ia merupakan satu-satunya cara hidup yang tepat untuk diikuti dan sesuai di setiap masa dan tempat. Sesiapa sahaja boleh mengikuti Islam tidak kira apa bangsa dan kaum sekalipun. Tidak kira di mana pun sama ada di Amerika, Africa, Asia, Kutub Utara, Kutub Selatan dan lain-lain.

Namun, mempelajari Agama Islam bukan semudah yang difikirkan dan bukan terlalu sukar. Pelajaran agama Islam perlu kepada tempoh dan proses yang panjang. Ini kerana selok belok agama terlalu luas menjangkau ke semua aspek kehidupan sama ada aspek sosial, ritual, politik, ekonomi, kerohanian dan sebagainya. Jika masa yang diambil terlalu singkat dibimbangi pelajaran Islam tidak dapat diserapi secara menyeluruh dan mungkin pemikiran akan tersudut pada satu-satu fahaman sahaja yang sempit dan jumud. Padahal Islam tidak sempit malah sangat luas.

Untuk menjadi muslim yang faham agama memang memerlukan pendidikan yang berterusan supaya agama itu boleh dihayati dan dijadikan rujukan atau panduan di setiap masa dalam keadaan apapun juga. Sesekali seorang muslim tidak boleh menggunakan akalnya sahaja untuk bertindak mendepani urusannya malah agama yang ditunjangi al-Quran dan as-Sunnah perlu dijelmakan dalam pemikirannya.

Muslim sejati yang mengalami tempoh panjang tarbiyyah sangat berbeza dengan muslim yang tidak belajar agama setempoh itu. Dia akan menjadi pekerja yang hebat dengan membawa nilai-nilai kental Islam ke dalam gerak kerjanya seharian. Tindakannya dan perkataannya akan terserlah kemusliman yang diajari oleh Nabi S.A.W.

Di rumahnya, dia adalah penanggung jawab utama dalam menyelesaikan rumah tangganya. Tidak akan dia abaikan semua yang ditaklifkan ke atasnya. Kerana dia sedar bahawa jika pengabaian berlaku maka dia tidak akan terlepas dari hukuman yang bakal dikenakan di akhirat nanti. Dia juga akan bertanggung jawab mentarbiyyah anak-anak dan isteri supaya mereka juga tidak mengingkari suruhan Allah dan NabiNya. Bersikap lemah lembut terhadap mereka sesuai dengan ajaran sifat Rasulullah S.A.W yang diimaminya. Supaya mereka, anak dan isteri dapat rasai rahmat Allah yang diturunkan kepada seluruh alam selari dengan kedatangan junjungan mulia Nabi Muhammad S.A.W.

Begitulah hendaknya sang isteri perlu menerima tarbiyyah sebaiknya dari kecil hingga bergelar isteri. Ketika menjadi isteri pun mereka perlu dididik dengan baik oleh suami mukmin sejati dalam rumahnya. Seorang isteri yang sudah faham agama akan lebih mudah melakukan tugasannya sebagai isteri. Ini kerana dia telah mengetahui apa sahaja yang dia lakukan mesti memohon reda dari suaminya. Statusnya di sisi agama dia adalah 'rakyat' kepada suami yang perlu patuh kepada pemimpinnya itu selagi mana perkara ittu tidak bercanggah dengan suruhan Allah. Perakuannya terhadap statusnya itu adalah kebenaran yang besar. Dan penentangan sepatutnya tidak berlaku sekiranya dia tahu carta organisasi kecil ini dan peranan masing-masing.

Tarbiyyah, pengajian, pembelajaran, pendidikan tidak terjadi dengan sepantas kilat. Sebaliknya berterus-terusan itu adalah terbaik dalam hal itu. Hari ini, esok dan selamanya tarbiyyah perlu diteruskan bagi menghasilkan muslim yang solid, kental dan mantap. Berhenti belajar atau mendidik menyebabkan terhenti sungai rahmat yang mengalir untuk kesejahteraan umat. Jangan jemu dan bosan untuk belajar dan mendidik selagi hidup seperti kita tidak jemu untuk makan dan minum setiap hari.

Tanpa tarbiyyah yang cukup manusia akan tergelincir dari arus yang sepadan dengan agama. Natijah dari tergelincir itu maka banyak perkara buruk dan negatif akan terjadi umpamanya Islam akan menjadi lemah, budaya yang negatif akan mudah meresap dan mengambil alih budaya Islam yang diajar oleh Nabi S.A.W. dan sebagainya.

Marilah kita mulakan semula tarbiyyah agama kepada mereka yang kita sayang. Bersatulah untuk Agama. Semoga Allah membantu kita semua. Wallhu A'lam...

Monday, 6 January 2014

Rindu Abah (1)

Abah telah pergi selamanya dari dunia yang fana ini pada 13 Disember 2013. Azan maghrib di masjid dan surau-surau pada hari itu adalah azan terakhir yang abah dengar. Belumpun sempat azan itu dihabiskan abah telah menghembuskan nafas terakhir dengan tenang. Abah pergi ketika kaki abah belum sembuh. Abah pergi ketika rumah abah belum siap. Abah pergi ketika belum sempat lihat anak ke empat aku yang bakal lahir pada bulan Februari nanti. Abah pergi ketika aku belum puas berkhidmat untuknya. Apalah nasib anakanda mu ini nanti. Akan terjawabkah di akhirat nanti jika ditanya tentang birru walidain?

Abah manusia teristimewa yang pernah aku kenali. Watak abah sangat sarat dengan kebaikan dan kebapaan. Hatinya bukan seperti hati orang lain. Dia adalah pejuang. Dia adalah pelindung. Dia adalah teman. Dia adalah tempat rujukan kami. Dia penghibur. Dia juga... banyak sekali jasa dia.

Yang paling banyak yang aku ingati ialah... abah yang selalu gunting rambut aku semenjak kecil sehingga tahun lepas. Tahun lepas abah tidak mampu lagi nak gunting rambut disebabkan mata abah sudah kabur. Bagi tahu sahaja jenis rambut yang macam mana aku nak... dia akan buat.

Ketika susah... abah banyak membantu. Abah tidak susah nak ajak berbincang. Dan tidak pula susah untuk tolong. Ajak sahaja ke KL dia akan selalu mahu untuk tujuan apapun. Demi anak-anaknya yang dia banggakan dia akan segera respon.

...aku nak buat kerja dulu... ada masa aku nak sambung tulisan ini untuk kenangan aku sendiri. Korang tak nak baca pun tak apa...

Mencari Sesuatu

Tahun ini merupakan tahun mencabar. Semuanya seakan baru bermula. Walaupun dilihat sebagai suram dan tengggelam punca namun hujungnya pasti ada sinar. Itu yang selalu aku imani.

Bukan ingin menunjuk kehebatan dan bukan mendabik dada dengan apa yang berlaku. Semuanya dilihat sebagai taklif yang berat di bahu ini yang bakal dipikul selamanya sehingga akhirat. Di mata mereka... biarlah. Di fikiran mereka... biarkanlah. Rambut sama hitam hati belum tentu.

Keadaan sudah teduh seteduh awan selepas hujan dengan sinar yang baru memancar. Diri ini baru bangun dari mimpi panjang. Mencuba bangun dan bangkit dari rebah yang berat seperti baru sedar dari koma yang lama. Mencuba mengatur kembali susunan langkah yang telah direka dahulu. Baru mencuba untuk menghadirkan diri ke pentas utama sebagai watak sampingan untuk dipersembahkan kepada Rabbul Jalil.

Bagi mengisi diri ini yang kian kosong aku sendiri perlu mencederakan diri untuk mendapatkan ketahanan yang sebenar. Merompak sekelian tenaga yang ada untuk digunakan dalam kehidupan yang real. Menagih simpati Tuhan untuk menghujankan Rahmat yang boleh membasahkan tekak individu-individu yang amat aku sayangi.

Bukan tasyrif... bukan tasyrif... bukan tasyrif... tidak sekali-kali. Diri ini bakal dihitung di depan sekelian makhluknya tentang apa yang aku lakukan hari ini. Aku selalu ingat bahawa aku hanya insan biasa yang tidak akan terlepas dari hitungannya... percayalah bahawa aku ini untukMu Tuhan.

Monday, 23 September 2013

Wanita Yang Baik

Wanita yang baik

Wanita yang baik…

Tidak mempertaruhkan kecantikan
Malah pemikiran yang tajam digunakan
Demi masa depan diri dan semua
Mendidik anak-anak menjadi yang terbaik
Bukan hanya baik akhlak malah jiwa
Dipenuhi dada mereka dengan pengetahuan
Bukan hanya ilmu dunia malah agama
Bukan hanya biasa-biasa malah sedalamnya
Bukan pengemis di kala sukar
Bukan pemalas di kala senang
Tidak ego meninggi lupa diri
Tidak sunyi di kala bersendiri
Wanita yang baik…
Sering ditinggalkan
Sering diabaikan
Malah dibebankan
Bahkan dihina… dibiarkan
Waktu sesukar ini dia merangkak
Mencari cahaya yang kian suram
Yang kian kelam
Menghadirkan diri untuk disayangi
Memanjatkan syukur pada Ilahi


Thursday, 16 May 2013

Terima Kasih Cikgu

Terima kasih kepada insan-insan yang telah mengajari aku secara rasmi atau tidak rasmi dari kecil hingga dewasa. Semoga Allah memberi kabaikan yang banyak kepada kalian di dunia dan di akhirat. Kepada semua guru-guru... teruskan perjuangan membangun anak bangsa menjadi masyarakat yang berjaya di mata dunia...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Best WordPress Themes