Tuesday, 7 June 2016

Bazar dan Bufet: Persepsi Ramadhan Yang Sangat Salah

Tabiat orang Islam rata-rata sangat bercanggah dengan syariah dan tuntutan agama di masa bulan Ramadhan. Ini kerana persepsi yang salah terhadap ibadah di bulan berkenaan.
Bulan Ramadhan diwajibkan untuk berpuasa menahan lapar dan dahaga, tidak makan dan tidak minum selama 14 jam. Perut menjadi lapar dan tekak sangat dahaga. Terbayang-bayang di fikiran makanan yang lazat untuk berbuka bagi mengisi tekak dan perut. Terbayang makanan yang ada di bazar. Bermacam-macam aneka. Semuanya ingin dibeli.

Kebanyakan mereka akan menghabiskan sejumlah wang untuk membeli makanan di bazar. Dengan keadaan lapar urusan membeli menjadi sangat lancar tanpa berfikir dengan waras. beratus-ratus juadah dijual. Terjadilah pesta membeli belah di pasar Ramadhan. Suasana beratur panjang dan sesak biasa dilihat di semua bazar yang tumbuh seumpama cendawan selepas hujan. Belum lagi cerita pasal buffet Ramadhan di hotel dan restoran mewah. Belum lagi anjuran-anjuran berbuka besar-besaran.

Semasa berbuka pula seolah-olah suatu pesta makan diraikan. Makan dengan puas seumpama empangan yang pecah. Mengisi sepenuh-penuhnya perut yang lapar kerana puasa seharian. Oleh kerana kekenyangan solat maghrib dilewatkan. Tersandar seperti ular sawa menelan kambing. Hasilnya... mereka sukar untuk beribadah. Kalau solat terawih pun mungkin tidak selesa dan tidak khusyuk!

Selain pemakan dan pembeli, satu sudut bertentangan adalah peniaga bazar sendiri. Peluang berniaga sangat tinggi di bulan ini. Berniaga apa sahaja jenis kuih atau lauk atau sekurang-kurangnya minuman pasti untung. Terdapat 'demand' yang sangat tinggi menyebabkan peningkatan 'supply' serta 'market' menjadi sangat terbuka.

Bermula daripada karenah yang berbagai untuk mendapatkan tapak berniaga yang kadang-kadang terjadi insiden tidak diingini serta melunturkan roh Ramadhan. Peniaga akan bertungkus lumus untuk menghasilkan dan memasarkan jualannya setiap hari bermula seawal jam 3 petang lagi sampai jam 8 malam.

Melayan pelanggan selama 5 jam tenyata sangat meletihkan ditambah pula penyediaan makanan atau jualan sebelum itu menjadikan peniaga longlai dan lesu. Apakah mampu peniaga ini menunaikan ibadah puasa, solat wajib, solat sunat terawih dengan sempurna? Apatah lagi solat malam? Apatah lagi di malam-malam terakhir Ramadhan yang jualan menjadi meningkat dengan permintaan yang juga meningkat kerana sambutan raya?

Kedua-dua suasana ini sangat bertentangan dengan tuntutan Ramadhan sama ada di pihak pembeli dan penjual.

Apakah erti Ramadhan itu hanya nak dihayati ketika berbuka sahaja dengan sejumlah besar makanan? Apakah Ramadhan hanya peluang berniaga untuk mendapatkan keuntungan duniawi tanpa menghayati intipati Ramadhan?

Persepsi dan budaya ini perlu dirobah. Ibadah di bulan Ramadhan perlu dihayati dengan sesungguhnya. Tidak salah membeli juadah. Tetapi kuantiti yang sedikit sahaja. Lebih baik masak sendiri seperti hari-hari sebelum Ramadhan. Lauk yang biasa, minuman pun yang biasa. Ianya boleh mengelak pembaziran yang dilarang dalam Islam. Masaklah lebih sedikit untuk dihulurkan kepada jiran. Itulah budaya kita yang asal dan ia merupakan sedekah yang mudah.

Menghayati nilai puasa adalah dengan merasai kelaparan yang ditanggung oleh orang faqir dan miskin. Mungkin kita boleh bayangkan kedaifan umat Islam di Syria dan Palestin. Betapa bernilainya nikmat keamanan yang kita miliki. Betapa syukurnya nikmat rezeki yang Allah kurniakan kepada kita selama ini.

Pemakanan yang sederhana dengan mengikut sunnah mengambil kurma dan makanan sihat boleh memberi energi untuk melakukan solat terawih dan solat tahajud dengan sempurna. Terawih tidak terdapat di malam-malam di bulan yang lain. Amatlah rugi jika ketinggalan solat terawih dek kerana kekenyangan dan keletihan.

Jika persepsi pembeli atau pemakan sudah diubah, maka 'demand' sudah dapat dikawal atau dikurangkan, lama-kelamaan budaya bazar dan bufet Ramadhan akan dapat juga dikurangkan. Budaya gila berniaga sehingga menyebabkan tiada penghayatan Ramadhan, di kalangan umat Islam perlu diubah segera. Jangan sampai yang wajib diabaikan. Jangan jadi umat yang pentingkan dunia ketika Allah memberi peluang Ramadhan untuk meraih akhirat.

Saya mengharapkan budaya yang bertentangan ini dapat dikurangkan atau dihapuskan. Marilah kita kembali menghidupkan Ramadhan dengan semangat "imanan wahtisaban" atau "la'allakum tattaqun" sebagai mana umat Islam di Zaman Nabi Muhammad SAW. yang mana baginda jika datangnya bulan Ramadhan dihidupkan siangnya dengan berpuasa, sedekah dan membaca Quran. Manakala di malamnya pula berterawih, iktikaf, tahajjud dan sebagainya.

Wan Norhisyam
2 Ramadhan 1437
7 Jun 2016

Monday, 16 May 2016

Aku Pasti Kembali - Iklim


AKU PASTI KEMBALI 

Subuh bergerak pantas
Tak bisa ku bertahan
Hidupku kian punah apalah kebenaran
Pabila merasa diriku kecil
Perasaan ku terhimpit

Jiwaku oh menjerit
Luka di persimpangan
Aku yang kehausan
Punya cinta dan sayang
Seperti insan lain memerlukan 
Oh mengapa dirundung malang

Inginku buktikan kenyataan
Dengan keyakinan pasti kemenangan

Inginku harungi rintangan
Tidak mungkin lagi 
Rebah dan tersungkur

Dengan semangat yang tersisa
Dan tak akan punah lagi
Aku akan terus melangkah
Agar berdiri megah berdiri megah
Kembali...

Tuesday, 26 April 2016

Sabarlah...

Sabar terbahagi kepada 3 bahagian;

IMAM al-Ghazali di dalam kitab Ihya Ulumuddin membahagikan sabar kepada 3 bahagian, iaitu:

1. SABAR MELAKUKAN KETAATAN

Istiqamah dalam perintah dan larangan Allah s.w.t. Firman-Nya di dalam surah Luqman ayat 17 yang bermaksud, "Wahai anakku dirikanlah sembahyang, suruhlah kepada kebaikan, tegahlah kemungkaran dan bersabarlah atas apa yang menimpa kamu".

2. SABAR MELAWAN MAKSIAT

Berjuang menolak tarikan kejahatan melalui hawa nafsu dan godaan syaitan. Allah s.w.t berfirman dalam surah al-Nazi'at, ay at 40-41 yang bermaksud, "Sesiapa yang takut keagungan Tuhannya dan dia menahan hawa nafsunya sesungguhnya syurgalah tempat kediamannya".

3. SABAR MENGHADAPI MUSIBAH

Dunia sebagai tempat Allah s.w.t menguji Iman hamba-Nya dengan berbagai bentuk musibah bagi membezakan yang berkualiti dengan tidak. Maksud firman Allah s.w.t di dalam surah al-Ankabut ayat 1-2 yang bermaksud, "Apakah manusia menyangka mereka dibiarkan mendakwa beriman sedangkan mereka belum diuji (bagi membuktikan keimanan mereka)."

Tuesday, 2 February 2016

Konsep Kemaafan pada Hukum


Baru-baru ini saya ada menyemak hukum-hukum terkini berkaitan dengan aktiviti ekonomi zaman canggih ini seperti pelaburan internet, riba, pinjaman dan sebagainya. Kebanyak hukum-hukum ini ada banyak perbezaan antara satu ustaz dengan ustaz yang lain, antara satu pihak dengan pihak yang lain di Malaysia. Ada setengahnya pihak yang pakar dalam kajian ekonomi, ada yang alim dengan agama, dan ada pihak yang berautoriti seperti majlis fatwa atau lain-lain. Perbezaan individu atau badan menyebabkan perbezaan hukum terhadap isu ekonomi terkini.

Seperti hukum, pelaburan internet, forex contohnya, saya mengambil 4 individu/ badan yang membincangkan tentang isu ini. Ustaz Azhar Idrus dan Ustaz Dusuki Abdul Rani mengatakan hukumnya harus dengan beberapa syarat iaitu mesti dengan ada ilmu kajian tentang pelaburan berkenaan dan bukan secara membuta tuli (gamble). Sementara fatwa Jakim dan Ustaz Dr Zaharudin dengan mengambilkira kajian dari Internatial Syari'ah Research Academy (ISRA) mengatakan hukumnya haram kerana ada unsur yang haram dalam pelaburan berkenaan.

Kalau dilihat pada fatwa Jakim, badan ini lebih berautoriti untuk menetapkan hukum. Tetapi harus diingat bahawa penetapan hukum bersandarkan kepada kajian isra yang melihat ada unsur haram dalam pelaburan berkenaan seperti leverage dan perjudian. Sama juga dengan ASN/ASB atau mana-mana pelaburan yang menjanjikan keuntungan tetap adalah haram tetapi ada pendapat yang mengatakan harus juga.

Perkembangan ekonomi sekarang ini memang sudah berubah dari cara lama kepada cara yang moden dan mungkin tidak tercapai oleh akal orang tidak menelitinya secara dekat. Gambaran sebenar tidak mungkin didapati dengan jelas. Sebab itu ada perbezaan pendapat.

Bagi saya, bila ada perbezaan pendapat maka ia sudah jadi perkara khilaf yang mana disebut oleh Nabi Muhammad SAW sebagai rahmat kepada umat Islam. Tidak perlu bertegang urat untuk menegakkan kebenaran kerana kebenarannya adalah rahmat semata-mata. Yang mana menghindari perkara ini adalah berupa rahmat baginya dan sesiapa yang  mengamalkannya juga adalah rahmat baginya. Aku betul dan engkau juga betul sebab kita ada sandaran masing-masing. Siapa yang jadikan khilaf ini...? Allah yang jadikan untuk hambaNya. Kalau Dia Mahu... boleh saja Dia jadikan khilaf ini kepada Qat'i.

Saya juga mengambil contoh yang lain. Umpamanya, apa hukum makan darah? Haram bukan? Tapi kenapa hampir semua orang Islam makan darah? Sedangkan jelas hukum makan darah adalah haram yang disebutkan dalam Quran Surah Al-Ma'idah ayat 3. Darah adalah najis mukhaffafah. Jika terdapat pada pakaian dan tempat solat maka solat tidak sah kerana kenajisannya. Mesti dicuci menggunakan air sehingga hilang rasa, bau dan warna baru boleh dipakai pakaian tersebut untuk hadir solat. Kajian sains juga mengatakan darah tidak elok untuk dimakan kerana mengandungi unsur yang tidak baik.

Lihat... dalam keadaan darah itu haram pada hukum, pada najisnya, pada pandangan sainsnya tetapi kita masih makan darah yang terdapat pada daging. Kita tidak membuang semua darah pada daging ketika memasaknya. Tidak ada orang yang mencuci daging sehingga tidak ada darah langsung pada daging tersebut sebersih-bersihnya. Kekadang darah itu masih mengalir walaupun sudah dibersihkan dan kita memasaknya juga. Maka bercampur dengan makanan dan kita makan darah tersebut. Kalau makan di restoran lagi dahsyat kerana kita tidak tahu pun mereka membersihkannya dengan baik atau cincai-cincai sahaja.

Persoalannya, kenapa kita makan darah juga? Kerana di sana ada kemaafan syarak! Islam tidak mungkin menyusahkan umatnya. Tidak perlu buang darah semuanya pada daging. Asalkan bersih daging walaupun masih mengalir darah maka dimaafkan. Jangan pula membuang daging kerana darah masih juga mengalir walaupun dibersihkan kerana daging itu halal.

Jangan buang ekonomi bentuk baru. Berekonomi itu halal. Tapi bersihkannya juga seperti membersih darah pada daging. Manfaatnya pasti dapat dirasai oleh semua... Wallahu a'lam.

Monday, 18 January 2016

Tidak Percaya Pada Orang Lain

Zaman ini adalah zaman orang tidak percaya lagi pada orang lain. Tidak menghormati orang lain. Tidak perlukan orang lain. Mereka lebih suka percaya diri sendiri dan lebih suka melakukan semua kerja sendiri-sendiri. Mereka lebih suka mendapat perhatian orang lain.

Orang zaman ini tidak percaya pada wartawan dan mereka lebih suka menjadi wartawan sendiri. Mereka suka melaporkan kejadian-kejadian yang berlaku di sekeliling mereka dan sebarkannya kepada orang lain. Walaupun tidak menepati ciri-ciri kewartawanan dan etika laporan yang betul tetapi semua itu tidak penting asalkan mereka menjadi juara atas kepelikan dan kecepatan sesuatu laporan itu dibuat. Jika ramai yang 'like' maka itu memberi kepuasan kepada mereka. Jumlah 'like' memberi tanda aras bahawa kerja mereka punyai kualiti dan berjaya menarik perhatian orang ramai.

Begitu juga sekarang, orang ramai tidak suka lagi mendengar nyanyian penyanyi yang terkemuka. Mereka lebih suka menyanyi sendiri untuk diri sendiri dan cuba menarik perhatian orang dengan nyanyian mereka. Makin pelik nyanyian itu maka makin ramai yang menyukainya. Lagu sudah tidak dinilai pada keseniannya tetapi pada tahap kepelikan dan anehan yang terdapat pada penyampaiannya.

Zaman ini juga menyaksikan ramai yang nak jadi pelakon dengan merakamkan lakonan sendiri yang aneh dan pelik lalu disebarkan ke internet sehingga menggemparkan seluruh dunia. Mereka sudah hilang kepercayaan kepada seniman dan biduan. Mereka lebih suka menonjolkan diri pada kadar yang besar lebih besar dari artis-artis yang ada. Malah ada yang bergelar raja parodi.

Kita telah mendatangi zaman yang pelik yang mana manusia sudah tidak perlukan manusia kerana semua manusia ingin melakukan sendiri-sendiri. Maka kebimbangan hal ini terjadi kepada Agama kita (Islam). Ramai sudah yang tidak memerlukan guru untuk belajar tetapi menjadi pandai hanya belajar sendiri-sendiri. Takut-takut yang dia belajar sendiri-sendiri itu tidak sama dengan yang sebenar seperti apa yang berlaku kepada lagu yang tiada seni, seperti kewartawanan yang tiada etika...

Nampaknya ulama dan bijak pandai Islam tidak harus menangani hal ini sendiri-sendiri. Bersendirian sangatlah tidak kukuh dan hanya mengundang serigala yang akan membaham mangsa seperti kita. Harus sekali lagi kita korbankan diri untuk menghadiri jemaah islami yang lebih dekat dengan sunnah.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...